Mualaf

Hari senin sore tanggal 22 mei 2017 adalah hari yang tak akan saya lupakan. Hari itu selepas saya mengaji dengan kak Ridwan, saya menyaksikan seorang ibu yang berumur 46 tahun masuk islam. Ada pak ustadz yang membimbing ibu tersebut untuk masuk islam. Proses pertama ditanya kelengkapan administrasi kemudian ditanya apakah benar sungguh – sungguh ingin masuk islam. Proses kedua barulah ibu tersebut dibimbing untuk bersyahadat. Saat membaca dua kalimah syahadat, ibu itu nampak terharu, dia menangis.  Proses ketiga ibu tersebut diajari tata cara beribadah dalam islam.

Saat ibu itu membaca dua kalimah syahadat, perasaan saya sangat senang dan terharu. Saya merasa beruntung karena Allah menetapkan saya sudah beragama islam sejak lahir. Dan karena peristiwa ini, saya jadi tambah bersemangat, ingin lebih banyak lagi mempelajari ilmu agama islam.

3 comments to Mualaf

  • Evanov  says:

    Barakallahufik Syabil.. Smg jd ulama pewaris nabi ya Bil.. Aamiin

  • Maya  says:

    Bibyyyy…baarokalloohu fiikum

  • Anne  says:

    Alhamdulillah, nikmat iman ini harus kita genggam erat selalu dalam jiwa kita

Leave a reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>